rectum-710x150

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Saya penderita kanker rectum. Ada kanker di rectum berukuran 6 cm di dekat anus. Vonis dokter harus operasi dan memindahkan anus di perut. Hal ini yang membuat saya kurang tertarik untuk menjalani operasi.

Mohon kiranya saya diberikan perkiraan biaya untuk pengobatan herbal di klinik herbal Jeng Ana ini. Dari yang sebelum-sebelumnya, kira-kira butuh berapa paket untuk penyembuhan ini. Terimakasih, saya tunggu balasannya.

Wassalammualaikum wr wb.

Erma (Surabaya)

r_tristy2@yahoo.com

JAWAB:

Wa’alaikum salam.

Kanker rektum (Colorectal Cancer) biasanya selalu dipasangkan dengan kanker usus besar (kolon). Maklum, keduanya memang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari sistem pencernaan.

Seperti kita ketahui bahwa sistem pencernaan dimulai dari mulut, kerongkongan (esofagus), lambung, usus halus (duodenum, yeyunum, ileum), usus besar (kolon), rektum dan berakhir di dubur.

Usus besar terdiri dari dua bagian, yakni kolon dan rektum. Kolon atau usus besar adalah bagian usus sesudah usus halus, terdiri dari kolon sebelah kanan, kolon sebelah tengah atas dan kolon sebelah kiri. Setelah kolon, barulah rektum yang merupakan saluran di atas dubur.

Bagian kolon yang berhubungan dengan usus halus disebut caecum, sedangkan bagian kolon yang berhubungan dengan rektum disebut kolon sigmoid.

Lazimnya, kanker usus besar lebih sering terjadi pada wanita, sedangkan kanker rektum kebanyakan menimpa kaum pria. Tetapi dalam kasus ini  Anda adalah perempuan yang mengidap kanker rektum.

Di negara kita, jenis kanker ini memang bukan termasuk jenis kanker yang banyak terjadi. Tetapi di negara maju, kedua kanker ini termasuk jenis kanker kedua yang paling dominan. Selain itu, data di sejumlah negara maju juga memperlihatkan bahwa keduanya juga menempati urutan kedua jenis kanker yang paling mematikan. Hal ini tidak lepas dari gaya hidup masyarakat modern yang cenderung mengabaikan faktor kesehatan.

Angka kejadian kanker rektum mulai meningkat pada umur 40 tahun dan puncaknya pada umur 60-75 tahun.

Kanker kolorektal tumbuh perlahan dan memakan waktu yang lama sebelum menyebabkan gejala. Gejalanya tergantung kepada jenis, lokasi dan penyebaran kanker.

Usus besar sebelah kanan (kolon asendens) memiliki diameter yang besar dan dinding yang tipis. Karena isinya berupa cairan, kolon asendens tidak akan tersumbat sampai terjadinya stadium akhir kanker.

Tumor pada kolon asendens bisa begitu membesar sehingga dapat dirasakan melalui dinding perut. Lemah karena anemia yang berat mungkin merupakan satu-satunya gejala.

Usus besar sebelah kiri (kolon desendens) memiliki diameter yang lebih kecil dan dinding yang lebih tebal dan tinjanya agak padat. Kanker cenderung mengelilingi bagian kolon ini, menyebabkan sembelit dan buang air besar yang sering, secara bergantian.

Karena kolon desendens lebih sempit dan dindingnya lebih tebal, penyumbatan terjadi lebih awal. Penderita mengalami nyeri kram perut atau nyeri perut yang hebat dan sembelit. Tinja bisa berdarah, tetapi lebih sering darahnya tersembunyi, dan hanya bisa diketahui melalui pemeriksaan laboratorium.

Kebanyakan kanker menyebabkan perdarahan, tapi biasanya perlahan. Pada kanker rektum, gejala pertama yang paling sering adalah perdarahan selama buang air besar. Jika rektum berdarah, bahkan bila penderita diketahui juga menderita wasir atau penyakit divertikel, juga harus dipikirkan kemungkinan terjadinya kanker.

Pada kanker rektum, penderita bisa merasakan nyeri saat buang air besar dan perasaan bahwa rektumnya belum sepenuhnya kosong. Duduk bisa terasa sakit. Tetapi biasanya penderita tidak merasakan nyeri karena kankernya, kecuali kanker sudah menyebar ke jaringan diluar rektum

 

Pengobatan

Bagaimana cara pengobatannya? Bila Anda melakukan pengobatan secara medis, pengobatan utama pada kanker kolorektal biasanya dilakukan dengan mengangkat bagian usus yang terkena dan sistem getah beningnya.

Pada kebanyakan kasus kanker kolon, bagian usus yang ganas diangkat dengan pembedahan dan bagian yang tersisa disambungkan lagi. Untuk kanker rektum, jenis operasinya tergantung pada seberapa jauh jarak kanker ini dari anus dan seberapa dalam dia tumbuh ke dalam dinding rektum.

Pengangkatan seluruh rektum dan anus mengharuskan penderita menjalani kolostomi menetap (pembuatan hubungan antara dinding perut dengan kolon). Dengan kolostomi, isi usus besar dikosongkan melalui lubang di dinding perut ke dalam suatu kantung, yang disebut kantung kolostomi.

Bila memungkinkan, rektum yang diangkat hanya sebagian, dan menyisakan ujung rektum dan anus. Kemudian ujung rektum disambungkan ke bagian akhir dari kolon.

Mungkin ini yang Anda maksudkan tidak tertarik dengan cara operasi yang ditawarkan oleh dokter.

Lantas, apakah mungkin pengobatan kanker ini dilakukan secara herbal, tanpa melalui cara operasi? InsyaAllah Tuhan menyediakan berbagai jenis obat dari alam ciptaanNya untuk semua jenis penyakit yang juga diciptakanNya.

Caranya adalah dengan mengobati atau menjinakkan biang yang mengakibatkan muncul dan tumbuhnya kanker. Tentu saja dengan menggunakan ramuan-ramuan herbal. Dan yang tidak kalah pentingnya adalah menjalankan pola makan dan gaya hidup yang tidal memungkinkan bagi terus tumbuhnya kanker tersebut.

Karena itu, data medis yang sudah Anda jalani menjadi sangat penting untuk pengobatan herbal ini. Jadi, bila memang Anda berkeinginan menjalani pengobatan secara herbal, silakan datang ke klinik dengan membawa hasil rekam medis yang selama ini sudah dijalankan. Dari sana, kami akan menentukan solusi yang sesuai dengan kondisi penyakit yang Anda alami.

Mengenai berapa lama waktu penyembuhannya tentu sangat relatif, sangat tergantung pada kondisi masing-masing pasien.


++++

Artikel terkait...